Sesungguhnya syurga itu diukup-ukup dan diperhias tiap tahun ketika masuk bulan Ramadan, maka apabila tiba pada malam pertama Ramadan datang...

Ramadan Oh Ramadan

0 Comments
Sesungguhnya syurga itu diukup-ukup dan diperhias tiap tahun ketika masuk bulan
Ramadan, maka apabila tiba pada malam pertama Ramadan datang angin dari bawah Arsy
yang bernama Almutsirah, maka menggoyangkan daun-daun syurga dan menggerakkan daun pintu sehingga terdengar suara bidadari dari jendela-jendela bahagian atas syurga dan berseru :

Siapakah yang datang meminang kepada ALLAH untuk dikahwinkan seorang dari kami, kemudian bidadari itu bertanya kepada Malaikat Ridhwan;
Ya Ridhwan, malam apakah ini? Wahai wanita-wanita cantik, ini malam pertama bulan Ramadan. Kemudian ALLAH berfirman; Ya Ridhwan bukalah pintu-pintu syurga untuk orang-orang yang puasa dari umat Muhammad s.a.w. Dan menyuruh Malaikat Malik;
Ya Malik tutuplah pintu-pintu neraka Jahim dari orang-orang yang puasa dari umat Muhammad s.a.w. dan berfirman : Ya Jibril turunlah ke bumi dan ikatlah syaitan-syaitan yang jahat dan rantai mereka kemudian buanglah mereka dalam laut supaya tidak mengganggu (merosakkan) puasa umat Muhammad s.a.w.

Dan pada tiap malam Ramadan, ALLAH berseru tiga kali : Siapakah yang minta akan Aku
beri permintaannya, siapakah yang taubat akan Aku terima taubatnya, siapakah yang
minta ampun maka akan Aku ampunkan, kemudian diserukan :
Siapakah yang akan menabung pada yang kaya yang tidak pernah punya dan yang selalu menepati yamg tidak zalim.

Dan pada tiap hari bulan Ramadan ALLAH memerdekakan sejuta ahli neraka yang semuanya layak disiksa dan bila pada hari atau malam Jumaat pada tiap jam dimerdekakan sejuta orang dari api neraka, bila akhir hari Ramadan ALLAH memerdekakan pada hari itu sebanyak orang yang dfimerdekakan dari hari pertama hingga akhir Ramadan.

Dan pada malam Lailatul Qadar ALLAH menyuruh Malaikat Jibril dengan rombongan Malaikat turun ke bumi dengan membawa panji hijau yang diletakkan di atas Ka’abah dan ia mempunyai enam ratus sayap, diantaranya dua sayap yang tidak dihampar kecuali pada malam Lailatul Qadar, maka dihampar sehingga meliputi hujung timur hingga hujung barat. Lalu Malaikat Jibril mengutus Malaikat pergi kepada umat Muhammad s.a.w. untuk memberi salam pada tiap orang yang sedang berdiri atau duduk, sembahyang atau berzikir dan menjabat tangan mereka serta mengaminkan doa mereka sehingga terbit fajar.

Apabila telah terbit fajar maka Jibril menyeru : Hai para Malaikat segeralah kembali, kembali, lalu Malaikat bertanya :
Bagaimana mengenai hajat kaum Mukminin dari umat Muhammad s.a.w.?
Jawab Jibril; ALLAH melihat mereka dengan pandangan rahmat lalu memaafkan mereka,
kecuali dari empat macam :
Pemabuk (peminum arak); Pendurhaka terhadap kedua ayah bundanya;
Memutuskan hubungan keluarga; dan Orang yang memboikot,
tidak bicara dengan saudaranya lebih dari tiga hari.

Maksud hadis riwayat Ibnu Abbas r.a.

Di kesempatan ini, umie ambil kesempatan ini MENGHULURKAN SEPULUH JARI INI MEMOHON AMPUN MAAF ATAS SEGALA APA YG TERLANJUR KATA2 @ PERBUATAN samada umie sedari @ tidak.. SemOga puasa tahun ini dpt kita beramal lebh lagi dari tahun2 sebelumnya, Insya Allah..


You may also like

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...